TP PKK Kota Probolinggo Jembatani Kadernya Miliki NIB dan SPP PIRT.

Probolinggo, Mediaantartika.id – Sejumlah kader PKK dari Kecamatan Wonoasih dan Kademangan berkesempatan mengikuti Sosialisasi Implementasi Perizinan Berusaha Berbasis Risiko dan Prosedur Pengurusan SPP PIRT pada Senin (5/6) pagi di Orin Hall Resto. Kegiatan ini merupakan hasil kerja bersama antara TP PKK Kota Probolinggo dengan Dinas Penanaman Modal Dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) setempat. Bertujuan untuk memberikan kemudahan dan kepastian proses perizinan berusaha melalui sistem elektronik OSS (Online Single Submission).

Disampaikan oleh koordinator acara Lilik Setiyoningsih, para kader PKK yang diundang sebagai peserta sosialisasi kali ini adalah pemilik usaha mikro. Mereka akan dibimbing untuk melakukan pengurusan dokumen Nomor Induk Berusaha dan Sertifikat Produksi Pangan. “Khususnya pelaku usaha mikro mengenai pengurusan izin berusaha dalam hal ini NIB dan Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah Tangga,” terang Penata Kelola Penanaman Modal Ahli Madya DPMPTSP itu.

Sementara itu, hadir meresmikan agenda sosialisasi, Ketua Tim Penggerak PKK Kota Probolinggo Aminah Hadi Zainal Abidin menekankan bahwa setiap pemilik usaha wajib memiliki izin berusaha berdasarkan klasifikasi risiko kegiatan usaha. “Penyelenggaraan perizinan berusaha berbasis risiko melalui sistem Online SIngle Submission ini wajib dilaksanakan oleh pelaku usaha yang persyaratannya berlaku sama di seluruh daerah,” terang Aminah Hadi di hadapan 90 kader PKK se-Kecamatan Wonoasih dan Kademangan itu.

Aminah Hadi juga berharap, usai mengikuti sosialisasi ini, para pelaku UMKM dapat mengurus NIB-nya secara sederhana, singkat, mandiri dan gratis. “Dapat mempermudah para pelaku usaha khususnya para pelaku usaha mikro dalam mengurus perizinan berusahanya menjadi lebih sederhana, sehingga menyingkat waktu, dapat diakses secara mandiri dan tidak dikenakan biaya apapun dalam prosesnya,” harap Ketua TP PKK Kota Probolinggo.

Dua materi disiapkan untuk mengisi sosialisasi hari itu. Pertama, materi pendaftaran hak akses usaha mikro dan kecil yang disampaikan oleh perwakilan DPMPTSP. Berikutnya, materi prosedur pengurusan SPP PIRT dari perwakilan Dinas Kesehatan P2KB.

Salah seorang peserta kader PKK dari Kelurahan Pohsangit Kidul Kecamatan Kademangan Lina Sulawati mengaku sudah mengantongi SPP PIRT sejak tahun lalu, namun dirinya masih ingin belajar banyak hal tentang OSS. Lina juga berpesan kepada rekan kader lain yang belum memiliki SPP PIRT agar segera mengurus karena sangat penting untuk mendukung usaha. “Namanya belajar ya sembarang ingin tahu semua, biar lebih pinter, ya harus mengurus biar kedepannya itu kita bisa masuk ke toko-toko yang lebih besar gitu, biar ada peluang,” terang pemilik usaha catering itu.

Turut hadir di lokasi acara yakni Kepala DPMPTSP M. Abas. Diketahui acara serupa juga pernah digelar oleh TP PKK Kota Probolinggo di tahun 2022. Pada waktu itu menggandeng kader PKK dari Kecamatan Kecamatan Mayangan, Kedopok dan Kanigaran. (Bbng)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *